Buru Warga Nigeria Pengancam Mantan Pacar, Polisi Datangi TKP

picsart 08 31 12.11.19
CEK TKP - Kapolsek Kuta Utara, AKP Putu Diah Kurniawandari, saat mengecek TKP penganiayaan di Elev 8 Residence Jalan Tamansari Banjar Pengubengan, Kerobokan Kelod, Kuta Utara, Badung.

Canggu, DENPOST.id

Aparat Unit Reskrim Polsek Kuta Utara mendatangi lokasi penganiayaan yang dialami Berlian Maharani Sahertian (39) di Elev 8 Residence Jalan Tamansari Banjar Pengubengan, Kerobokan Kelod, Kuta Utara, Badung, Selasa (31/8/2021) siang. Polisi melakukan olah TKP dan mencari bukti-bukti termasuk mengecek rekaman CCTV untuk mengejar pelaku penganiayaan, Koffe Christian Yao alias Harry asal Nigeria.

Kapolsek Kuta Utara, AKP Putu Diah Kurniawandari, mengatakan, penanganan kasus ini masih dalam tahap penyelidikan. “Saya dan anggota mengecek langsung lokasi kejadian yakni di Elev 8 Residence. Lokasi ini adalah tempat tinggal pelaku. Di sini Kami kumpulkan bukti-bukti untuk mempermudah mengungkap identitas pelaku,” ucapnya.

Baca juga :  Suiasa Ajak Warga Doakan Pariwisata kembali Normal

Apakah pelaku sudah kabur ke luar Bali? Ditanya begitu Diah belum bisa memastikan. Setelah pihaknya berkoordinasi dengan Imigrasi, ternyata nama pelaku tak terdaftar. “Kami masih kejar dan menyelidiki keberadaan pelaku,” katanya.

Menurut mantan Kapolsek Mengwi ini, selain memeriksa lokasi kejadian, pihaknya juga telah mendalami keterangan korban. Berdasarkan keterangan korban, awalnya dia dihubungi oleh mantan pacarnya yakni pelaku, Jumat 27 Agustus 2021 sekira pukul 13.06.

Baca juga :  Banyak Pelayan Adat dan Sosial Belum Divaksin

Korban yang juga mantan pacar pelaku itu disuruh datang ke Elev 8 Residence, kamar 208, oleh pelaku. Saat itu pelaku beralasan ingin membicarakan sesuatu. Setibanya di kamar, pelaku kemudian mengambil tas korban yang berisi dompet yang di dalamnya berisi kartu ATM, KTP, 2 HP dan uang tunai sebesar Rp 2.000.000. Pelaku juga memukul pipi korban. “Pelaku juga meminta uang Rp 200.000.000 ke korban. Jika korban menolak memberikan uang itu pelaku mengancam akan membunuh korban di Ubud, Gianyar,” beber Diah, menirukan keterangan korban.

Baca juga :  Curi HP Turis Brasil, Waria Ditangkap Saat Mangkal

Korban lantas dibawa menuju Ubud. Sesampainya di tempat ATM Kerobokan pelaku menghentikan mobilnya untuk mengambil uang dari ATM korban. Usai itu pelaku dan korban pergi. Namun mobil yang dipakai mogok. Hingga akhirnya korban berhasil kabur dan meminta pertolongan ke warga. (124)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini