Jika Kasus Covid-19 Tetap Tinggi, Melasti akan “Ngubeng” dan Pawai Ogoh-ogoh Ditunda

picsart 22 02 08 20 32 55 393
RAKOR NYEPI - Pelaksanaan rapat koordinasi MDA Denpasar, dengan Bendesa Adat se-Kota Denpasar, Pesikian Yowana dan Pesikian Pecalang yang Dihadiri Sekda Kota Denpasar, IB Alit Wiradana, serangkaian Nyepi Caka 1944 Tahun 2022, di aula Kantor Dinas Kebudayaan Kota Denpasar, Selasa (8/2/2022).

Sumerta Kaja, DENPOST.id

Pelaksanaan upacara melasti dan pawai ogoh- ogoh serangkaian Nyepi Caka 1944 Tahun 2022 di Kota Denpasar, menunggu evaluasi PPKM. Hal ini, lantaran terjadi peningkatan penularan kasus Covid-19 di Kota Denpasar. Demikian terungkap saat pelaksanaan rapat koordinasi Majelis Desa Adat (MDA) Kota Denpasar, dengan bendesa adat, pesikian yowana dan pesikian pecalang Kota Denpasar serangkaian hari raya suci Nyepi, di Kantor Dinas Kebudayaan Kota Denpasar, Selasa (8/2/2022).

Rapat dihadiri Sekretaris Daerah Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana, didampingi Asisten I Pemkot Denpasar, I Made Toya, dan Kadis Kebudayaan Kota Denpasar, Raka Purwantara. Hadir juga Ketua Majelis Madya Desa Adat AA Ketut Sudiana; Ketua Sabha Upadesa I Wayan Meganadha; Ketua Pasikian Yowana Kota Denpasar, AA Angga Harta Yana, dan Ketua Pasikian Pecalang Kota Denpasar, Made Mendra.

Baca juga :  Dua Pansus DPRD Denpasar Mulai Bahas Ranperda

Sekda Kota Denpasar, Ida Bagus Alit Wiradana mengatakan teknis pelaksanaan upacara melasti dan pawai ogoh- ogoh serangkaian Nyepi Caka 1944 Tahun 2022 ini, akan dikomunikasikan dan dikoordinasikan dengan sebaik-baiknya dengan seluruh pihak. “Dengan begitu kesepakatan yang didapat akan menjadi solusi yang terbaik tanpa mengurangi makna dan nilai yadnya yang dilakukan masyarakat,” katanya.

Sementara Ketua Majelis Madya Desa Adat, AA Ketut Sudiana mengatakan pihaknya masih mengacu pada keputusan paruman sebelumnya. Namun, keputusan ini nantinya akan berlaku fleksibel sesuai evaluasi dan penentuan level PPKM di Kota Denpasar.

Terkait pelaksanaan rangkaian upacara melasti, jika pada perkembangannya PPKM masih tetap berada di level 3 maka akan buat addendum (perjanjian tambahan), di mana akan ada dalam rangkaian upacaranya dilaksanakan secara ngubeng dan ada yang melaksanakan sesuai dresta masing- masing, namun dengan catatan diatur teknisnya secara ketat mematuhi protokol kesehatan (Prokes) yang ditetapkan pemerintah dilaksanakan secara bertangggungjawab jika ada pelanggaran nantinya. Sementara terkait pelaksanaan pawai ogoh-ogoh juga akan menunggu evaluasi PPKM setelah, 14 Februari mendatang.

Baca juga :  Terobos Jalur Penelokan, Sejumlah Truk Bermuatan Pasir Ditindak

Selanjutnya, pihaknya juga akan membuat adendum terkait kondisi ini, setelah 14 Februari. “Kami akan menunggu evaluasi PPKM ini bagaimana perkembangannya. Kami harap rapat hari ini (Selasa-red) dapat menjadi ajang menyerap aspirasi seluruh pihak mulai dari bendesa, yowana hingga pecalang,” ujarnya.

Ketua Pasikian Yowana Kota Denpasar, AA Angga Harta Yana menegaskan Pasikian Yowana Kota Denpasar akan tetap menggelar penilaian lomba ogoh-ogoh dibantu Disbud Kota Denpasar. “Lomba ogoh-ogoh ini teknisnya dari penilaian akan dilaksanakan secara on the spot dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat dan batasan di masing-masing banjar tanpa adanya pawai. Kami masih mempedomani keputusan bersama saat rapat bersama MDA beberapa waktu lalu, yaitu Keputusan 01 tahun 2022 terkait menjaga ketertiban umum dalam pelaksanaan rahina suci Nyepi 1944 di Kota Denpasar. Kami siap mengeluarkan surat edaran untuk menunda pawai ogoh-ogoh jika kasus masih tinggi saat jelang pengerupukan nanti,” jelasnya. (112)

Baca juga :  Jaga Psikologi Siswa, Guru Tak Usah Kejar Target

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini