Respons Cepat BPBD Buleleng, Tiga Bencana Tertangani

picsart 22 05 27 15 43 11 223
LONGSOR - Senderan pagar Kantor Perbekel Bengkala longsor karena pondasi yang tidak kuat menahan besarnya volume air akibat hujan deras.

Singaraja, DENPOST.id

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Buleleng bergerak cepat menangani bencana yang terjadi di tiga wilayah di Buleleng.
Kepala Pelaksana BPBD Buleleng, Putu Ariadi Pribadi, ditemui di ruang kerjanya pada Jumat (27/5/2022) menjelaskan, ada tiga kejadian bencana pada Kamis (26/5/2022) kemarin.

Di Desa Patas, Banjar Dinas Mekar Sari, 11 kepala keluarga rumahnya mengalami kerusakan akibat terpaan angin puting beliung. Satu rumah di antaranya mengalami kerusakan berat. Rumah milik Wayan Sulendra rusak dengan jumlah kerugian yang dialami sekitar Rp 25 juta. Sedangkan 10 kepala keluarga lainnya hanya mengalami kerusakan rumah ringan.

Baca juga :  Satroni Enam Bengkel, Komplotan Bayu Dibekuk Polisi

Lebih lanjut ia menyampaikan, di Lingkungan Petak, Kelurahan Kendran, Kecamatan Buleleng akibat angin puting beliung terdapat 4 rumah warga rusak ringan. Salah satunya rumah milik Ketut Bagiana. Selain itu ada juga kerusakan salah satu merajan di rumah warga dengan total kerugian ditaksir Rp 25 juta.

picsart 22 05 27 15 39 23 412
ROBOH – Merajan warga roboh terhempas angin puting beliung dan hujan deras.

Selanjutnya, di Desa Bengkala, senderan pagar Kantor Perbekel roboh karena pondasi yang tidak kuat menahan besarnya volume air akibat hujan deras. “Dari tiga kejadian bencana tersebut, astungkara tidak ada korban jiwa, hanya kerugian fisik bangunan dan material,” ucap Ariadi.

Baca juga :  Puskesmas I Busungbiu Kekurangan Tenaga, Dewan Usulkan Pemerataan

Disinggung mengenai upaya penanganan darurat, Ariadi menyebutkan pihaknya telah menyiapkan bantuan meliputi terpal kepada rumah yang mengalami kerusakan pada atap khususnya pada wilayah Kendran dan Patas guna mengantisipasi hujan yang masih kemungkinan terjadi. “Ke depannya kita akan berkoordinasi dengan lurah maupun perbekel terkait pengajuan bantuan melalui dana bansos tidak direncanakan ke Pemprov Bali,” tegasnya.

Dia mengimbau seluruh masyarakat Buleleng untuk waspada, karena di tengah musim pancaroba, cuaca masih belum menentu.

Baca juga :  Dua Korban Truk Engkel Dipulangkan, Satu Orang Masih Kritis

“Guna mengurangi risiko terkena bencana diharapkan masyarakat meminimalisir kegiatan aktivitas di luar rumah,” pungkasnya. (118)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini