Peringati Hari Lahir Pancasila, PDI Perjuangan Badung Adakan Upacara Bendera

picsart 22 06 01 18 17 52 493
UPACARA BENDERA - Kader beserta pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI Perjuangan Kabupaten Badung, saat menggelar upacara bendera di halaman Kantor DPC PDI Perjuangan Kabupaten Badung, Rabu (1/6/2022), untuk memperingati Hari Lahir Pancasila.

Mangupura, DENPOST.id

Kader beserta pengurus Dewan Pimpinan Cabang (DPC) PDI Perjuangan Kabupaten Badung, menggelar upacara bendera di halaman Kantor DPC PDI Perjuangan Kabupaten Badung, Kelurahan Sempidi, Kecamatan Mengwi, Rabu (1/6/2022). Upacara bendera tersebut untuk memperingati Hari Lahir Pancasila, 1 Juni 1945.

Ketua Umum PDI Perjuangan (PDIP), Megawati Soekarnoputri dalam sambutannya yang dibacakan Wakil Ketua Bidang Kehormatan DPC PDI Perjuangan Kabupaten Badung, I Made Sudarsa menyampaikan saudara-saudara se-bangsa dan se-tanah air, sungguh hari ini adalah hari bersejarah. 77 tahun lalu, dalam sidang BPUPKI di bawah pengawasan ketat tentara Jepang, Bung Karno membacakan sebuah pidato yang sangat penting bagi bangsa ini, yakni Pidato Lahirnya Pancasila. Tepatnya tanggal 1 Juni 1945. Pidato yang berisi philosopische grondslag, fundamen, filsafat, pikiran yang sedalam-dalamnya untuk diatasnya didirikan gedung yang bernama Indonesia Merdeka.

“Bung Karno menyatakan bukan dirinya yang menemukan Pancasila. Beliau mengakui hanya sebagai penggali Pancasila. Namun, tak dapat dipungkiri konsepsi tentang Pancasila adalah hasil pergulatan Bung Karno sejak muda. Buah perenungan atas perjuangan berpuluh-puluh tahun, termasuk hasil kontemplasi beliau saat dalam pembuangan di Ende,” ujar Sudarsa.

Karena itu, saat DR. Radjiman Wedyodiningrat mengajukan pertanyaan tentang dasar negara, Bung Karno mampu menjawabnya pertanyaan tersebut, dalam pidato tanpa teks, sistematis dan jernih. Dasar negara itu, Bung Karno sebut Pancasila. Dengan Pancasila, Bung Karno telah menggagas persatuan bangsa-bangsa di kawasan Asia Afrika, yang kemudian melahirkan Konferensi Asia Afrika pada tahun 1955.

Baca juga :  Masyarakat Sambut Antusias Vaksinasi Massal di Jimbaran

Gedung Merdeka inilah yang menjadi saksi peristiwa monumental yang mengubah tatanan dunia. Di tempat inilah dirumuskan, diputuskan, dideklarasikan Dasa Sila Bandung yang kemudian menginspirasi bangsa-bangsa kawasan Asia, Afrika, dan bahkan Amerika Latin, yang berjuang membebaskan diri dari penjajah. Konferensi tersebut, menyalakan keberanian rakyat di negara yang masih dalam penjajahan untuk berjuang dan menyatakan diri sebagai bangsa yang berdaulat, sebagai negara merdeka Rakyat Indonesia dimanapun berada.

Baca juga :  FPRB Badung Tanam Mangrove di Pulau Pudut

“Bung karno telah memperjuangkan Pancasila menjadi “ideologi dunia”, beliau menyampaikannya secara resmi dalam Sidang Umum PBB tahun 1960. Peristiwa tersebut, telah menumbuhkan keyakinan bahwa dunia tidak boleh terjebak dalam konflik “perang dingin” antara Blok Barat dan Blok Timur, perseteruan antara kelompok negara yang dipimpin oleh adikuasa Amerika dan Rusia,” ujarnya.

Gagasan visioner tersebut pada akhirnya melahirkan politik Internasional berbasis Persatuan Bangsa-bangsa. 25 Negara bersatu dan mendeklarasikan Gerakan Non Block dalam KTT Non Block pada tahun 1961. Tanpa Pidato Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945, tidak akan ada Pancasila.

“Tidak akan ada untaian sejarah dunia yang saya sampaikan di atas. Saudara-saudara, tanpa Pancasila tidak akan ada yang namanya Negara Kesatuan Republik Indonesia. Bahkan telah terbukti Pancasila bukan hanya ideologi pemersatu bangsa Indonesia, bahkan sejarah mencatat betapa Pancasila telah menjadi ideologi alternatif dalam menghadapi konflik dunia. Atas nama keluarga besar Bung Karno, saya Megawati Soekarnoputri, mengucapkan terima kasih kepada Presiden Republik Indonesia, Bapak Ir. Joko Widodo, dan Pemerintah Republik Indonesia. Terima kasih kepada semua pihak, terutama seluruh rakyat yang saya cintai. Terima kasih sebesar-besarnya telah telah memperjuangkan bersama ditetapkannya 1 juni 1945, sebagai Hari Lahirnya Pancasila. Sungguh pengakuan ini merupakan momen bersejarah yang telah berani kita goreskan bersama,” ujarnya.

Baca juga :  Lima DTW Jadi Lokasi Karyawisata Delegasi GPDRR

“Selamat Hari Lahir Pancasila. Bangkitlah bangsaku dengan spirit Pancasila 1 Juni 1945. Jadikan Pancasila 1 Juni 1945, sebagai way of life bangsa Indonesia. Pancasila 1 Juni 1945 adalah prinsip dasar, sekaligus jalan harus kita ambil untuk terus melangkah. Teruslah berjalan, teruslah bergerak, teruslah bersama dalam perjuangan mencapai masyarakat adil dan makmur lahir batin, sampai terwujud Indonesia raya, Indonesia yang sejati-jatinya merdeka,” paparnya, di atas podium saat menjadi pembina upacara. (115)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini