Covid-19 Melandai, Koster Terus Upayakan Pemulihan Pariwisata

picsart 22 06 16 09 07 16 561
Gubernur Bali, Wayan Koster

Denpasar, DENPOST.id

Angka kasus Covid-19 di Bali terus menurun. Hal ini terlihat dari data kumulatif sampai tanggal 13 Juni 2022, jumlah kasus baru mengalami penurunan secara konsisten, melandai, dan stabil pada angka dua digit yang rendah, antara 15 sampai 30 orang per hari. Tanggal 15 Juni 2022, jumlah kasus baru sebanyak 33 orang, jumlah yang sembuh sebanyak 19 orang, dan nihil pasien meninggal.

Meskipun sejak tanggal 7 Maret 2022 berlaku kebijakan tanpa karantina dan Visa on Arrival (VoA) bagi wisatawan mancanegara, data menunjukkan tidak ada lonjakan kasus baru, bahkan cenderung mengalami penurunan.

Melandainya angka kasus positif ini dibarengi dengan meningkatnya capaian vaksinasi termasuk vaksinasi booster. Sampai tanggal 15 Juni 2022, vaksinasi booster sudah mencapai lebih dari 69,51%.

Gubernur Bali, Wayan Koster, mengatakan,  pencapaian yang baik ini berkat kerja keras bersama, sinergi dan kolaborasi Gubernur Bali, Pangdam IX/Udayana, Kapolda Bali beserta jajaran, walikota/bupati se-Bali, perbekel, bendesa adat, dan berbagai komponen masyarakat dalam penanganan pandemi Covid-19 serta percepatan vaksinasi termasuk vaksin booster.

“Pencapaian yang baik ini juga berkat kesadaran masyarakat Bali yang sangat tertib dan disiplin dalam melaksanakan protokol kesehatan serta mengikuti program vaksinasi termasuk vaksin booster,” katanya, Rabu (15/6/2022).

Lebih lanjut ia menjelaskan, Dengan membaiknya Covid-19 dan tingginya capaian vaksin booster telah menciptakan suasana yang nyaman, aman, dan kondusif bagi kunjungan wisatawan ke Bali, sehingga jumlah wisatawan domestik dan mancanegara yang berkunjung ke Bali semakin meningkat. “Sejak kunjungan wisatawan mancanegara dibuka tanggal
14 Oktober 2021 dan berlakunya kebijakan baru pada tanggal 31 Mei 2022 yaitu tanpa karantina dan fasilitas Visa on Arrival (VoA) untuk 72 negara dan diberlakukan kebijakan bebas tes PCR atau tes Antigen sebelum keberangkatan ke Bali, data menunjukkan bahwa jumlah penerbangan internasional ke Bali dan jumlah kunjungan wisatawan domestik serta mancanegara terus mengalami peningkatan,” paparnya.

Baca juga :  Jelang Nataru, Pengawasan Prokes Kian Diperketat

Pada bulan Mei 2022, kata Koster, sudah terdapat 19 maskapai yang melayani penerbangan Internasional ke Bali. Jumlah penerbangan internasional ke Bali pada tanggal 1 sampai 31 Mei 2022 mencapai 539 pesawat, dengan total penumpang wisatawan mancanegara sebanyak 129.920 orang dengan rata-rata sebanyak 4.191orang per hari. Sedangkan pada bulan Juni 2022, dari tanggal 1 sampai 13 Juni 2022, jumlah penerbangan internasional ke Bali sudah mencapai 351 pesawat dengan total jumlah penumpang wisatawan mancanegara sebanyak 76.770 orang dengan jumlah rata-rata penumpang per hari sebanyak 5.905 orang.

Jika dilihat dari jumlah rata-rata per hari, kedatangan wisatawan mancanegara dari bulan Mei sampai dengan pertengahan bulan Juni 2022, meningkat sebanyak 41%. “Jumlah penerbangan domestik ke Bali dari tanggal 1 sampai 13 Juni 2022 terdapat 1.200 Pesawat, dengan total penumpang sebanyak 145.254 orang. Jika dilihat dari jumlah rata-rata kedatangan wisatawan domestik ke Bali ada sebanyak 11.173 orang per hari,” bebernya.

Baca juga :  Dugaan Dikotomi Pelayanan Wisata Viral, Dispar Belum Bertindak

Koster yang juga Ketua DPD PDI Perjuangan Provinsi Bali ini mengatakan, kebijakan tanpa karantina dan Visa on Arrival (VoA) yang mulai berlaku sejak tanggal 7 Maret 2022 yang semula jumlah negara penerima layanan VoA sebanyak 23 negara terus mendapat penambahan sesuai dengan kebijakakan dari Kemenhumkam. Pada tanggal 9 April 2022 bertambah menjadi 43 negara dan tanggal 27 April 2022 diberikan kebijakan sebanyak 60 negara penerima layanan VoA. Pada tanggal 31 Mei 2022 bertambah menjadi 72 negara. “Hal ini merupakan momentum pemulihan pariwisata Bali yang harus dijaga agar pemulihan pariwisata terus berlanjut sebagai upaya pemulihan perekonomian Bali secara keseluruhan, setelah mengalami keterpurukan selama lebih dari dua tahun sejak bulan Maret 2020,” ujarnya.

Dikatakan pula, pemulihan pariwisata dan perekonomian Bali berjalan lebih cepat karena Bali menjadi tempat pelaksanaan pertemuan Internasional, yaitu pertemuan Konvensi Minamata tentang Merkuri tanggal 21 – 25 Maret 2022 yang diikuti oleh 135 negara dengan jumlah peserta mencapai lebih dari 1.000 orang; dan Pertemuan ke-144 Parlemen se-Dunia tanggal 20 – 24 Maret 2022 diikuti oleh 178 negara dengan jumlah peserta mencapai lebih dari 1.200 orang.

“Pertemuan internasional ini tidak berdampak pada peningkatan kasus baru Covid-19 di Bali,” terangnya.

Upaya pemulihan pariwisata dan perekonomian Bali berlanjut dalam situasi yang lebih baik, karena Bali menjadi tempat pelaksanaan pertemuan internasional, yaitu: Global Platform for Disaster Risk Reduction (Pengurangan Risiko Bencana) yang telah dilaksanakan pada tanggal 23 – 28 Mei 2022. Kegiatan ini diikuti 193 negara dengan jumlah peserta mencapai 4.000 orang yang hadir secara langsung. “Yang sangat penting, Bali juga mendapat kepercayaan menjadi tempat penyelenggaraan Konferensi Presidensi G-20, meliputi berbagai rangkaian pertemuan. Pertemuan tingkat Menteri dilaksanakan mulai pertengahan tahun 2022, dan pertemuan puncak yang dihadiri langsung oleh 39 kepala negara dengan jumlah peserta mencapai lebih dari 10.000 orang pada tanggal 15–16 November 2022,” imbuhnya.

Baca juga :  Dua Bulan, Dinsos Denpasar Rehabilitasi 20 Gepeng

Dalam rangka menyukseskan pertemuan internasional tersebut, Koster akan melakukan persiapan dan langkah-langkah secara niskala dan sekala. Koster, memastikan penanganan pandemi Covid-19 dapat dilaksanakan dengan sebaik-baiknya dan masyarakat Bali diharapkan memberi dukungan penuh dengan tetap melaksanakan protokol kesehatan secara tertib, sehingga pertemuan internasional tersebut berlangsung dengan nyaman, aman, damai, dan sukses.

“Dalam rangka percepatan pemulihan pariwisata dan perekonomian Bali, kami mengundang para wisatawan domestik dari berbagai daerah di Indonesia dan wisatawan mancanegara dari berbagai negara, datanglah beramai-ramai ke Bali, melihat keindahan alam Bali, keramahtamahan masyarakat Bali dan keunikan budaya Bali. Dan, kami memastikan Bali nyaman, aman, dan kondusif untuk dikunjungi. Berkat restu alam, leluhur, lelangit Bali dan guru-guru suci, serta kerja keras bersama dan kesadaran kolektif masyarakat Bali, Bali Bangkit Kembali,” tandasnya.(115)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini