Pelajar Jepang yang Cabuli Adik Kelas Dituntut 2 Tahun Penjara

picsart 22 10 06 19 58 43 712
Ilustrasi/ist

Denpasar, DENPOST.id

Sidang kasus pencabulan dengan terdakwa pelajar asal Jepang berinisial FS (17) digelar secara tertutup di Pengadilan Negeri Denpasar. Sidang tersebut terbilang cukup kilat. Setelah pembacaan dakwaan dan pemeriksaan saksi-saksi pada Selasa (6/12/2022), kemudian Kamis (8/12/2022) digelar sidang tuntutan.

Jaksa Penuntut Umum (JPU), Ni Putu Widyaningsih menuntut FS dengan hukuman 2 tahun penjara dan 3 bulan kerja sosial, tanpa dikenakan denda. Dan sidang berikutnya akan dilanjutkan dengan agenda pembelaan (pledoi) dari terdakwa.l

Baca juga :  Jaksa Agung Dukung Gubernur Koster Bangun Pusat Kebudayaan Bali

Menanggapi tuntutan JPU tersebut, penasihat hukum korban, Siti Sapura alias Ipung merasa keberatan. Dia menilai tuntutan JPU menjadi pukulan keras bagi aparat penegak hukum serta korban anak-anak Indonesia.

Menurutnya, JPU mendakwa terdakwa dengan pasal 81 ayat (2) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua Atas Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2022 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun dan maksimal 15 tahun penjara. “Jaksa justru menuntut 2 tahun 3 bulan. Kok jaksa mematok di bawah minimal dan hakim harus memutus berapa? Seharusnya kan hakim yang memutus separuh hukuman dari orang dewasa,” ujar Ipung saat dihubungi, Jumat (9/12/2022).

Baca juga :  Cegah Penyebaran Covid-19, Semprotkan Disinfektan di Zona Oranye

Ditanya upaya yang akan dilakukan, Ipung berencana melaporkan JPU ke Jaksa Agung dan Komisi Kejaksaan. “Saya keberatan karena saya hadir melindungi anak Indonesia bukan warga asing. Sistem Peradilan anak dilahirkan untuk anak Indonesia terutama yang menjadi korban ,” tegasnya. (124)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini