Dirut BRI Dinobatkan sebagai “Best of The Best” Marketeer of The Year 2022

sunarso
Direktur Utama BRI, Sunarso

Jakarta, DENPOST.id

Di bawah kepemimpinan Direktur Utama BRI, Sunarso, PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk atau BRI terus memberikan kinerja terbaiknya. Keberhasilan Sunarso menakhodai BRI dibuktikan dari kinerja perseroan yang berhasil mencatatkan laba bersih senilai Rp 39,31 triliun atau tumbuh sebesar 106,14% year on year (yoy) dengan total aset meningkat 4,00% yoy menjadi Rp 1.684,60 triliun dalam 9 bulan (hingga Kuartal III 2022). Terlebih lagi, capaian tersebut diperoleh di tengah kondisi perekonomian dunia yang penuh dengan tantangan. Atas capaian BRI yang mampu menjaga fundamental kinerja keuangan yang positif tersebut, Direktur Utama BRI, Sunarso, dinobatkan sebagai Best of the Best “Marketeer of The Year 2022”.

Tak hanya itu, penghargaan yang diselenggarakan oleh MarkPlus, Inc., pada ajang Marketeer of the Year 2022 di Jakarta, 8 Desember 2022 ini, Sunarso juga dinobatkan sebagai The Best Industry Marketing Champion 2022 sektor Commercial Banking. Di bawah kepemimpinannya, BRI sukses melakukan terobosan pemasaran dan bisnis sehingga menghasilkan kinerja terbaik. Penghargaan ini juga merupakan apresiasi atas kinerja BRI yang mampu menjaga pertumbuhan bisnis yang berkelanjutan.

Baca juga :  Parade Budaya Awali Festival Pantai Pandawa

Adapun indikator penilaian Marketeer of The Year 2022 terdiri dari lima kriteria yakni keteladanan dan orientasi pemasaran, kinerja pasar dan keuangan, keberanian arahan strategis dan inovasi, dampak bagi sosial/masyarakat, dan integritas serta pengaruh pribadi. Pemilihan penghargaan melibatkan dewan juri yang terdiri dari Arief Yahya, Ignasius Jonan, Dahlan Iskan, dr. Fathema Djan Rachmat, YW Junardy, Hermawan Kartajaya, Taufik, Jacky Mussry dan Michael Hermawan.

Sunarso mendedikasikan penghargaan tersebut untuk seluruh insan BRILiaN (pekerja BRI). “Saya dedikasikan penghargaan ini kepada Insan BRILiaN yang telah memberikan kontribusi terbaiknya kepada BRI dan untuk Indonesia. Penghargaan ini juga saya persembahkan untuk seluruh nasabah UMKM BRI yang telah berhasil bangkit dari pandemi, serta dapat terus tumbuh dan semakin tangguh,” ungkapnya.

Sunarso juga mengungkapkan bahwa kinerja positif BRI di tengah kondisi yang penuh tantangan saat ini tak lepas dari strategic response BRI yang tepat. Fungsi intermediary penyaluran kredit maupun penghimpunan dana masyarakat oleh BRI mampu tumbuh positif. “Kami dapat menjaga sustainability pertumbuhan ini dengan fokus pada aspek likuiditas terutama pertumbuhan dana murah, serta menjaga kualitas aset, terutama kredit yang kami restrukturisasi akibat pandemi Covid-19. Di samping itu, BRI juga mampu mencatat pertumbuhan Fee Based Income yang semakin baik dengan ditopang meningkatnya transaksi digital banking BRI berkat transformasi digital yang terus dilakukan secara berkelanjutan,” jelasnya.

Baca juga :  Membeludak, Pemohon BPUM di Bangli Capai 14.000 Orang

Dari aspek penyaluran kredit, hingga akhir September 2022, total kredit dan pembiayaan BRI Group tercatat sebesar Rp 1.111,48 triliun atau tumbuh 7,92% yoy. Secara khusus, portofolio kredit UMKM BRI tercatat meningkat sebesar 9,83% yoy dari Rp 852,12 triliun di akhir September 2021 menjadi Rp 935,86 triliun di akhir September 2022. Hal ini menjadikan proporsi kredit UMKM dibandingkan total kredit BRI terus meningkat, menjadi sebesar 84,20%.

Baca juga :  Menteri BUMN Kunjungi Agen Brilink dan Teras BRI Kapal di Pulau Komodo

Dalam hal penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK), BRI berhasil mencatatkan kinerja positif. Hingga akhir Kuartal III 2022, DPK BRI tercatat tumbuh positif menjadi Rp 1.139,77 triliun. Dana murah (CASA) menjadi pendorong utama pertumbuhan DPK BRI, dimana secara year on year meningkat sebesar 10,22%. Adapun proporsi CASA BRI konsolidasian tercatat 65,43%, meningkat signifikan dibandingkan dengan CASA pada periode yang sama tahun lalu yakni sebesar 59,60%. Hal tersebut memberikan dampak positif terhadap biaya dana (Cost of Fund) BRI secara konsolidasian yang terus turun menjadi sebesar 1,94%.

Sunarso menjelaskan bahwa kinerja positif tersebut tidak terlepas dari upaya BRI merespon krisis melalui transformasi BRIVolution 2.0 yang telah diterapkan sejak awal pandemi COVID-19. “Melalui transformasi yang bertumpu pada aspek digital dan culture, BRI mampu menjadi perusahaan yang dapat meng-create social and economic values bagi seluruh stakeholder,” pungkasnya. (*/111)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini