Penyaringan Calon Rektor Undiksha, Prof. Lasmawan Raih Suara Terbanyak

rektor
CALON REKTOR - Penyaringan calon Rektor Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) Periode 2023-2027, Kamis (15/12/2022). 

Singaraja, DENPOST.id

Penyaringan Calon Rektor Universitas Pendidikan Ganesha (Undiksha) Periode 2023-2027 telah berlangsung, Kamis (15/12/2022). Pada tahapan ini, Prof. Dr. I Wayan Lasmawan, M.Pd., memperoleh 27 suara sekaligus menempatkannya sebagai pemeroleh suara terbanyak dari Senat Undiksha.

Tahapan penyaringan ini diawali dengan penyampaian visi misi oleh bakal calon rektor di hadapan Ketua Senat Undiksha beserta anggota, perwakilan dari Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemdikbudristek), perwakilan dosen, perwakilan pegawai dan mahasiswa. Bakal calon nomor urut 1, Dr. I Ketut Sudiana, M.Kes., mengusung visi “Membangun Undiksha Harmoni untuk Mewujudkan Prestasi Global”. Bakal Calon nomor urut 2, Dr. I Wayan Artanayasa, S.Pd.,M.Pd mengusung visi “Menjadi Universitas Unggul Bernuansa Harmoni dan Integratif Berdasarkan Falsafah Tri Hita Karana Menuju Kampus Bereputasi Internasional Tahun 2035”. Bakal calon nomor urut 3, Prof. Dr. I Nengah Suparta, M.Si., mengusung visi “Undiksha: Mandiri, Harmoni, Berprestasi, Unggul, Berwibawa”. Sedangkan bakal calon nomor urut 4, Prof. Dr. I Wayan Lasmawan, M.Pd., mengusung visi “Mewujudkan Undiksha sebagai International Reputable in Education and Leadership berlandaskan Falsafah Tri Hita Karana”. Visi tersebut didukung dengan berbagai program yang dijadikan strategi untuk mendukung kemajuan dan meningkatkan daya saing ke depan.

Baca juga :  Pilkel Serentak Wajib Terapkan Prokes Ketat

Selain memaparkan visi misi, para bakal calon juga mendapatkan pertanyaan dari para panelis yang sudah ditetapkan oleh Senat Undiksha, terdiri atas wakil dari pimpinan, wakil dari guru besar, wakil dari dosen, wakil dari pegawai dan wakil dari mahasiswa. Sesi ini sekaligus sebagai penajaman wawasan dari para bakal calon rektor.
Selanjutnya, para bakal calon rektor tersebut mengikuti penyaringan menjadi calon rektor. Pemilihan dilaksanakan secara tertutup oleh Senat Undiksha. Hal ini sesuai dengan Peraturan Senat Nomor 2 Tahun 2022 tentang Pemilihan Rektor dan Peraturan Senat Nomor 3 Tahun 2022 tentang Petunjuk Teknis Pemilihan Rektor.

Dari 39 orang pemilih, sebanyak 27 suara ditujukan kepada Lasmawan, disusul oleh Sudiana sebanyak 6 suara, Artanayasa sebanyak 5 suara, dan Suparta sebanyak 1 suara. Tiga suara terbanyak, oleh senat ditetapkan sebagai Calon Rektor yang selanjutnya disampaikan ke Kemdikbudristek dan berlanjut mengikuti tahapan pemilihan Rektor. “Nanti hasilnya ini akan dikirim dulu ke kementerian, lalu disana akan dievaluasi, divalidasi. Setelah itu terpenuhi semua syaratnya maka akan ada pemilihan Rektor,” jelas Ketua Senat Undiksha, Prof. Dr. I Nyoman Sudiana, M.Pd., usai rapat khusus.

Baca juga :  Gubernur Koster Kebut RUU Provinsi Bali ke Jakarta

Lebih lanjut dikatakan, pemilihan rektor dilakukan oleh Senat Undiksha dan Mendikbudristek atau yang mewakili. “Senat memiliki 65 persen suara dan kementerian memiliki 35 persen suara,” terangnya.

Sementara itu, Ketua Panitia Pelaksana Pemilihan Rektor, Prof. Dr. Ida Bagus Putu Arnyana, M.Si., menjelaskan, rentangan waktu pemilihan rektor dijadwalkan antara 16-27 Januari 2023. “Artinya kita berikan tentatif itu kementerian kapan mereka bisa,” pungkasnya. (118)

Baca juga :  Per Bulan, DTW Lemukih Dikunjungi Lebih dari 7.500 Wisatawan

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini