Pemkab Buleleng Targetkan PAD Rp4,5 Miliar 2023 Melalui DTW

picsart 23 01 15 12 26 38 449
DONGKRAK PAD - DTW Buleleng yang ditargetkan bisa mendongkrak PAD Pemkab Buleleng tahun 2023.

Singaraja, DENPOST.id

Melihat geliat pariwisata di Bali yang sudah menunjukkan trend positif pandemi yang melandai, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Buleleng melalui Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Buleleng menargetkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari retribusi tempat wisata sebesar Rp4,5 miliar di tahun 2023, naik 2 kali lipat dibanding tahun sebelumnya sebesar Rp 1,78 miliar dan setelah terealisasi sebesar Rp 1,69 miliar atau 90,99 persen dari target PAD tahun 2022.

Baca juga :  Cegah Klaster Baru Covid-19, Satpol PP Intensifkan Sidak Prokes

Kepala Dinas Pariwisata, Gede Dody Sukma Oktiva Askara, Minggu (15/1/2023), menerangkan langkah strategis yang dilakukan Dispar Buleleng untuk mendongkrak target tersebut melalui 2 cara, yakni dengan intensifikasi melalui media promosi dan pembinaan pengelola Daya Tarik Wisata, selanjutnya dengan ekstensifikasi melalui penjajagan destinasi baru, sehingga dapat menambah menambah sumber PAD.

Selain hal tersebut, calender of event yang menarik wisatawan juga terus digencarkan Dispar bersinergi dengan komunitas, desa ataupun pihak swasta dan harapannya dari hal tersebut, wisatawan yang datang dapat berbelanja di sana, bahkan tinggal diakomodasi sekitar event tersebut.

“Tidak kalah penting untuk mencapai target tahun ini, yaitu pengembangan kualitas SDM pelaku pariwisata di Buleleng dengan berbagai pelatihan yang sudah direncanakan,” ujarnya.

Baca juga :  Buleleng Masih Miliki 350 Bed untuk Isoter

Lanjut Dody, pada 2023 Dispar Buleleng juga akan mengembangkan kualitas destinasi pariwisata yang telah dimiliki, yakni melalui pengembangan desa wisata berupa program ekowisata yang menjadi pilihan utama karena diyakini dapat melestarikan lingkungan hidup dan dapat melestarikan budaya masyarakat lokal, sehingga bisa menciptakan pariwisata yang berkelanjutan (sustainable tourism).

“Dengan adanya 75 desa wisata dan 86 destinasi wisata yang kita miliki ditambah target 2023 menciptakan 3 destinasi wisata baru, semoga dengan itu dapat mendatangkan wisatawan yang lebih banyak, sehingga roda perekonomian dapat berjalan lebih baik lagi,” tandasnya. (118)

Baca juga :  Mobil Pecah Ban dan Tabrak Pohon, Sekeluarga Selamat

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini